Preparing You to be a Better Professional

IMG_1370.jpg

By Team content

Sikap Kepemimpinan Dalam Organisasi

Kepemimpinan dalam organisasi mencakup tentang keberanian, pengabdian, dan bermimpi untuk mewujudkan harapan atau tujuan. Kepemimpinan di dalam organisasi itu sendiri tidak terlepas dari kepercayaan diri dan pengambilan keputusan.

Setiap tindakan dan cara berpikir seorang pemimpin mesti mampu meyakinkan orang lain dalam organisasi akan kemampuan yang dimiliki sang pemimpin.

Cara menjadi pemimpin yang baik dalam organisasi

Agar bisa menjadi pemimpin organisasi yang baik, ada lima kunci kepemimpinan yang bisa anda terapkan:


1. Delegasikan pekerjaan anda dengan bijaksana

Kunci untuk menjadi pemimpin yang sukses belajar melakukan delegasi yang efektif. Bawahan yang diberi delegasi diberikan tidak hanya tugas, namun juga wewenang untuk menyelesaikan tugas.

2. Menentukan tujuan-tujuan yang jelas

Setiap karyawan butuh tujuan untuk dicapai. Ketika karyawan diberi arahan dan tujuan, mereka akan merasa melakukan sesuatu yang memiliki kontribusi terhadap tujuan organisasi

3. Berkomunikasi dengan Efektif

Seorang pemimpin sering terjebak pada tindakan terlalu sedikit berkomunikasi dengan bawahannya. Yang perlu dilakukan adalah sering melibatkan komunikasi dengan bawahan sehingga mereka ter-update dengan perkembangan organisasi


4. Sediakan waktu buat karyawan anda

Ketika karyawan anda ingin bicara dengan anda, berilah waktu. Dengarkan mereka bicara. Tahan agenda-agenda anda. Pahami keinginan mereka. Hanya melakukan hal-hal ini saja karyawan akan merasa dihargai oleh anda...


5. Akui prestasi-prestasi karyawan

Setiap karyawan ingin mengerjakan tugas sebaik-baiknya. Ketika mereka bekerja dengan bagus, mereka ingin memperoleh pengakuan dari atasannya. Sebagai pemimpin, murahlah dalam mengapresiasi bawahan anda, niscaya mereka akan bekerja dengan sangat baik

Kepemimpinan dalam organisasi

Ada beberapa sikap yang mesti dimiliki seorang pemimpin bila ingin menjadi pemimpin yang dihargai dan mampu membawa organisasi dalam kesuksesan pencapaian tujuan. Berikut beberapa diantaranya:

Tindakan yang Efektif
Seorang pemimpin sangat penting memiliki sikap yang kuat dan bisa dipercaya. Karena seorang pemimpin mesti pemimpin para pengikutnya.

Kepemimpinan di dalam organisasi mesti berlangsung efektif yang mana dapat memberikan bimbingan dan arahan yang baik kepada para pengikutnya menuju arah yang benar guna mencapai tujuan bersama yang diinginkan.

Hal ini tidak cukup diutarakan dalam bentuk kata-kata tetapi perlu didukung dengan tindakan nyata. Jadi di dalam organisasi pemimpin harus dapat menjadi contoh baik untuk pengikutnya melalui ucapan dan tindakannya.

Untuk mencapai suatu tujuan yang diinginkan harus memiliki sikap berikut kecuali:

Mudah menyerah. Apa pun tujuan yang besar yang pantas dicapai perlu perjuangan. Para pemimpin yang efektif menyadari bahwa untuk mencapai tujuan, ada saat-saat di mana mereka mengalami kemunduran. Mungkin mereka beristirahat sejenak, merenung, belajar. Untuk kemudian mereka bangkit lagi mengejar tujuan itu.

Pendekatannya Kurang Fleksibel. Untuk mencapai tujuan ternyata banyak cara dan jalan. Pemimpin yang bersikeras pada kesimpulan bahwa inilah jalan yang terbaik sering kali mereka kecewa. Harusnya mereka bersikap fleksibel. Jika belum berhasil, ubah metoda,ubah pendekatan. Evaluasi apakah pendekatan itu mendekatkan pada pencapaian tujuan atau tidak.

Kurang Konsisten. Untuk mencapai tujuan diperlukan upaya yang telaten. Konsisten. Dilakukan sehari-hari sedikit demi sedikit untuk mencapai tujuan. Kalau dilakukan terus menerus, perlahan tapi pasti tujuan akan tercapai. Pemimpin yang kurang konsisten, yang berubah-ubah tujuannya, tidak akan menghasilkan hal-hal besar...

Antusias
Pemimpin yang baik juga harus memiliki antusias yang bertujuan memotivasi para pengikutnya.

Dalam hal ini seorang pemimpin juga berperan sebagai motivator, sehingga para pengikutnya senantiasa mendapat suntikan semangat untuk bekerja mewujudkan semua rencana yang sudah disusun sebelumnya.

Adapun seorang pemimpin yang bersikap antusias dengan pola pikir terbuka lebih disenangi para pengikutnya.

Karena greget atau tekad kuat para pengikut untuk berupaya keras mewujudkan tujuan organisasi cukup bergantung dengan keterampilan kepemimpinan dalam organisasi.

Percaya Diri
Seorang pemimpin bisa pula disebut sebagai penentu kunci dari kepemimpinan di dalam organisasi. Tanpa adanya sikap percaya diri, jangan harap ada orang yang berkenan menjadi pengikut.

Adapun yang dimaksud dengan pengikut yaitu orang-orang yang ada di bawah otoritas jabatan seorang pemimpin. Sikap percaya diri yang dimiliki seorang pemimpin perlu diaplikasikan dalam setiap tindakan guna mengambil keputusan tepat untuk setiap tindakan yang bernilai efektif.

Jadi seorang pemimpin mesti tampil percaya diri saat memimpin dan mengambil keputusan yang tepat untuk mencapai tujuan organisasi yang menjadi wadah kepemimpinan tersebut.

Sikap Tenang
Pemimpin juga menjadi cerminan untuk setiap anggota dalam organisasi. Karenanya seorang pemimpin mesti mampu bersikap tenang dalam menghadapi segala situasi dan kondisi.

Sikap tenang cukup membantu seorang pemimpin terlebih dalam pengambilan keputusan secara bijak dan tepat sehingga alur tetap berjalan sesuai rencana pencapaian tujuan.

Dalam situasi krisis khususnya, pantang untuk seorang pemimpin kehilangan ketenangannya.

Kemampuan seorang pemimpin untuk menggerakkan juga penting, dimana seorang pemimpin mesti mampu menggerakkan para pengikutnya untuk mencapai tujuan dan tidak menjadi rapuh pada situasi krisis yang terjadi.

Mengetahui Kondisi Anak Buah
Pemimpin yang baik sudah semestinya mengetahui kondisi anak buahnya. Dalam melakukan tugas untuk mencapai tujuan seorang pemimpin tidak harus turun tangan sendiri. Karena pemimpin tidak berarti berdiri dan bekerja sendiri.

Melainkan pemimpin membutuhkan komponen kepemimpinan yang mana bisa melalui pemberian tanggung jawab dengan memilih orang-orang yang memang layak dan kompeten untuk mengimplementasikan keputusan pemimpin.

Inilah mengapa seorang pemimpin juga harus mengetahui kelebihan dan potensi yang dimiliki anak buahnya. Sehingga pekerjaan akan diberikan kepada orang yang tepat bisa rampung tepat waktu.

Menghargai Orang Lain
Seseorang diangkat sebagai pemimpin karena orang-orang menginginkannya dan membuatnya menjadi pemimpin. Karenanya seorang pemimpin yang baik harus dapat menghargai orang lain.

Jelasnya para pengikut memiliki harapan besar kepada pimpinannya. Untuk itu, seorang pemimpin yang adil pastinya memperhatikan apa yang menjadi keinginan para pengikutnya dan bukan sekedar fokus untuk tujuan pribadi.

Itulah beberapa sikap yang mesti dimiliki seorang pemimpin alam kepemimpinan dalam organisasi. Adapun satu hal penting yang tidak boleh dilupakan adalah komitmen.

Komitmen pemimpin akan pekerjaan dan amanah yang diberikan kepada seorang pemimpin.

Dengan menyadari apa yang menjadi tanggung jawabnya dan berkomitmen sungguh-sungguh untuk menjalankan amanah tersebut, pastinya pemimpin itu akan menjadi sosok pemimpin yang baik dan disenangi oleh setiap orang dalam organisasi.

Jika anda ingin memperdalam pemahaman tentang teori leadership terbaru, anda bisa ikut Pelatihan Transformational Leadership yang kami selenggarakan di mana pengajarnya adalah DR. Dwi Suryanto, MM yang merupakan penulis buku Transformational Leadership: Terobosan Baru Menjadi Pemimpin Unggul.

 

Perencanaan Tata Ruang

Customer Service Excellent