Preparing You to be a Better Professional

IMG_1370.jpg

5 Blok Bangunan Transformasi SDM

By: Team Content

Program transformasi SDM membantu organisasi memenuhi kebutuhan tenaga kerja spesifik mereka dan selanjutnya mengembangkan fungsi SDM secara keseluruhan.

Program transformasi menyatukan tren yang beragam yang memengaruhi SDM setiap hari. Agar tetap kompetitif, organisasi SDM menggunakan program transformasi untuk menilai praktik saat ini dan untuk membangun cara kerja yang baru.

Ketika organisasi SDM mentransformasikan diri mereka, tugas-tugas SDM operasional sedang diotomatisasi, proses SDM taktis semakin banyak dilakukan oleh manajer dan SDM mendukung masalah yang lebih kompleks. Transformasi memberi HR peluang untuk menjadi mitra strategis menyeluruh di level C. kami beruntung bisa berpartisipasi dalam berbagai proyek transformasi SDM.  Jadi, dalam artikel ini kami ingin melampaui sudut yang digerakkan oleh sistem dan membagikan pemikiran kami tentang lima komponen dasar yang dapat mendorong transformasi SDM yang sukses.

  1. Strategi Pasar

Pasar yang mengganggu, permintaan tinggi akan keterampilan khusus, dan pasar yang sangat kompetitif hanyalah beberapa contoh bagaimana klien kami menghadapi masalah tenaga kerja yang signifikan setiap hari. Transformasi SDM dimulai dengan mendefinisikan perkembangan ini, dampak yang mereka miliki pada organisasi dan konsekuensi yang mereka dapat miliki dalam waktu dekat.

  1. Strategi SDM

Strategi pasar akan membantu menentukan strategi SDM. Semakin banyak perusahaan ingin mengubah fungsi SDM mereka dari operasional menjadi strategis. Strategi SDM terhubung ke perkembangan pasar dan menciptakan penilaian dampak untuk jangka pendek (~ 1 tahun) serta jangka panjang (> = 1-5 tahun), lebih disukai berdasarkan perencanaan skenario. Perencanaan Skenario didorong oleh akuntansi / keuangan dan memberikan wawasan tentang potensi pertumbuhan organisasi. Strategi SDM mengambil angka-angka ini sebagai titik awal dan menghubungkannya dengan hal-hal yang terkait dengan tenaga kerja, termasuk pengumpulan bakat, misalnya.

Selain itu, strategi SDM biasanya berisi elemen reguler lainnya yang kami harapkan terkait siklus hidup karyawan-untuk-pensiun. Strategi SDM membentuk fondasi yang kuat untuk semua program, proyek, dan tugas SDM yang termasuk dalam transformasi.

  1. Kasus Bisnis

Kasus bisnis yang ditulis dengan baik membuat strategi lebih nyata. Elemen reguler dari kasus bisnis meliputi:

  • (Tingkat tinggi) Penilaian apa adanya
  • Ikhtisar calon
  • Bagaimana kita bisa sampai di sana?
  • Manfaat kualitatif dan kuantitatif
  • Paragraf keuangan seputar biaya yang terkait dengan proyek untuk mendukung Transformasi SDM.

Kasus bisnis tidak harus mencakup sistem karena ini merupakan kasus bisnis berbasis SDM.

Business Case dengan Roadmap

Dalam transformasi SDM, penting untuk tidak mencoba melakukan semuanya sekaligus. Dalam banyak kasus, titik awal mungkin menjadi model proses yang kompleks, terdesentralisasi dan tidak diselaraskan yang tidak memiliki visibilitas ke dalam bagaimana proses bisnis SDM ini dijalankan. Berdasarkan Strategi SDM dan Kasus Bisnis, Roadmap SDM dapat didefinisikan untuk membantu menyelesaikan masalah pada platform pembakaran terlebih dahulu.

Kasus Bisnis HRIT dengan Roadmap IT SDM

Dalam lanskap sistem yang terfragmentasi, penting untuk memahami arsitektur saat ini. Klien saya telah bekerja dengan memiliki ambisi untuk menyederhanakan lanskap IT SDM mereka dan mendukung proses transformasi SDM dari perspektif sistem. Sangat penting untuk menetapkan prioritas yang tepat. Ini memerlukan kasus bisnis HRIT terpisah dengan Roadmap IT SDM untuk menentukan prioritas yang tepat.

  1. Konsultasi Bisnis

Konsultasi bisnis adalah pendorong dalam setiap program transformasi SDM. Profil konsultasi yang kuat akan memiliki pengalaman dalam SDM dan akan menjadi bagian dari program transformasi SDM global.

Konsultasi Strategis

Konsultasi bisnis strategis mendukung pengembangan strategi yang tepat dan menerjemahkan strategi-strategi ini ke dalam berbagai proyek yang mendukung transformasi SDM.

Desain Proses Bisnis SDM

Setiap program transformasi SDM membutuhkan penilaian proses apa adanya organisasi saat ini (di mana proses saat ini ada). Tentu saja, calon proses akan dirancang untuk menciptakan keselarasan yang lebih baik dalam struktur pelaporan.

Pelajari Lebih Lebih Lanjut Tentang Analisis Beban Kerja

Dalam proyek saya, klien telah membuat perbedaan yang jelas antara proses bisnis SDM kerah putih dan proses bisnis SDM kerah biru. Ini karena pekerja kerah biru biasanya memiliki struktur manfaat lain dan kebutuhan lain. Ini sering membutuhkan penyimpangan dalam proses bisnis SDM untuk secara akurat mewakili proses kerah biru dan putih.

Ubah Manajemen

Dari awal program transformasi SDM, fungsi manajemen perubahan spesifik harus dimasukkan. Bagaimanapun, program transformasi SDM pada dasarnya adalah program manajemen perubahan besar. Peluncuran global besar akan membutuhkan beberapa manajer perubahan.

Selain manajemen pemangku kepentingan dengan fokus pada persona / kelompok sasaran yang berbeda, pemetaan panas juga penting untuk keberhasilan peluncuran transformasi. Dalam praktiknya, kami melihat dua pendekatan untuk pemetaan panas:

  • Selama pengembangan Proses Bisnis SDM baru (fase desain)
  • Selama peluncuran Proses Bisnis SDM baru ini (fase implementasi)

Terlepas dari pendekatannya, ini perlu dilakukan untuk adopsi pengguna.

Latihan

Memberikan pelatihan kepada pengguna / peserta dalam proses bisnis SDM baru sangat penting bagi keberhasilan program transformasi SDM. Proses pelatihan sangat berinteraksi dengan upaya manajemen perubahan. Bergantung pada kompleksitas program transformasi tertentu, itu bisa dalam alur kerjanya sendiri.

Komunikasi

Untuk mendukung program transformasi SDM dalam pelaporan status dan untuk mempersiapkan presentasi dan materi pelatihan, sangat mungkin bahwa kantor komunikasi akan ditambahkan ke program. Alur kerja ini bertanggung jawab untuk pemasaran dan mendukung kepemimpinan.

  1. Sistem

Teknologi terbaru mendukung cara kerja yang baru, seperti menggunakan teknologi seluler, misalnya. Solusi SAP SuccessFactors menawarkan banyak cara untuk meningkatkan proses bisnis dengan mengintegrasikan teknologi.

Desain sistem

Aliran fungsional dalam implementasi SAP SuccessFactors Employee Central memiliki fokus pada proses sistem. Berdasarkan pengalaman saya, desain proses bisnis SDM end-to-end biasanya tidak dalam cakupan. Konsekuensi dari hal ini adalah bahwa sistem diimplementasikan secara teknis tetapi tidak tertanam dalam organisasi. Yang terakhir akan membutuhkan upaya yang jauh lebih besar dan, tentu saja, meningkatkan adopsi pengguna. Dalam iXerv kami melampaui implementasi sistem teknis. Kami melibatkan pemangku kepentingan di muka dan memastikan adopsi pengguna selama implementasi.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang HR Assistant

Sistem konfigurasi

Alur konfigurasi sistem adalah tempat Anda menentukan konfigurasi SAP SuccessFactors yang diperlukan untuk mendukung persyaratan transformasi SDM Anda.

Ringkasan Transformasi SDM

Transformasi SDM jauh lebih dari implementasi SuccessFactors. Ini tentang mendefinisikan strategi SDM, mendefinisikan kasus bisnis untuk SDM, dengan HRIT menjadi bagian dari itu. Ini tentang menetapkan prioritas yang tepat dan termasuk disiplin yang tepat, seperti manajemen perubahan, pelatihan, desain proses bisnis. Dan akhirnya, ini tentang dukungan sistem untuk memungkinkan SDM menjadi pemain yang lebih strategis di pasar.

Perencanaan Tata Ruang

Customer Service Excellent