Preparing You to be a Better Professional

Tempat : Hotel Noor Jalan Madura No. 6 Bandung 40115

Tanggal : 30-31 Agustus 2018

Waktu : 09.00 - 16.00 WIB

Biaya : Rp. 3.800.000,-

Trainer : Dr. Dwi Suryanto, MM., Ph.D.

 

Sebanyak 95% keputusan yang kita ambil, dibuat dalam pikiran bawah sadar kita (subconscious mind).

Melihat fakta ini, perusahaan-perusahaan terbesar dan canggih menerapkan berbagai kemajuan mutakhir di bidang neuroscience untuk membangun brands, menciptakan produk, desain kemasan, marketing campaigns, store environments, dan lebih banyak lagi.

Kesemuanya itu dirancang untuk secara kuat menarik dan mempengaruhi pikiran kita.

Dalam pelatihan the Secrets for Selling to the Subconscious Mind ini, dibahas bagaimana penelitian di bidang neuroscience memiliki dampak terhadap bagaimana kita membuat, membeli, menjual dan menikmati segalanya.

Pelatihan ini juga menggali lebih dalam tentang bagaimana menerapkan ilmu pengetahuan baru ini untuk mempertinggi taraf kehidupan pelanggan.

Pelatihan ini memberi anda kunci untuk:

  • Mendesain produk konsep, desain, prototype, dan formulasi produk yang sifatnya brain-friendly.

  • Bagaimana mendesain harga, kemasan, periklanan, dan in-store marketing yang efektif.

  • Bagaimana membangun stronger brands yang bisa menarik pelanggan-pelanggan yang loyal.

Otak anda, dan otak pelanggan anda umurnya sudah 100.000 tahun. Keahlian dan fungsi dasarnya masih sama ketika otak itu berkembang untuk bertahan hidup beberapa millennium yang lalu.

Pelatihan the Secrets for Selling to the Subconscious Mind

Ketika otak kita yang ‘modern’ ini menghadapi tantangan hidup abad 21, ia masih berfungsi seperti otak kita ribuan tahun lalu.

Ketika otak kita melakukan ‘navigasi’ terhadap hidup sehari-hari, otak kita ini seperti puncak gunung es. Sebagian besar keputusan terjadi di bawah permukaan air.

Pikiran sadar kita hanya berkontribusi sekitar 5% terhadap keputusan yang kita ambil dalam hidup. Pikiran bawah sadar yang membuat 95% keputusan bagi kita.

Ketika berevolusi, mengumpulkan makanan dan bahan bakar adalah tujuan utama kita. Inilah mengapa, pada dasarnya, ketika kita berbelanja, adalah aktivitas primitis kita. Inilah contoh-contoh apa yang terjadi pada otak kita ketika kita berbelanja.

  • Otak anda takut terhadap beberapa toko tertentu.

Pikiran sadar tidak tahu hal itu, tapi pikiran bawah sadar menganggap bahwa sudut-sudut yang tajam dari toko itu dianggap sebagai ancaman.

Setiap kali anda mendorong kereta belanja anda, pikiran bawah sadar akan memonitor terus jangan-jangan ujung yang tajam membahayakan anda.

Retailer yang smart menyadari hal itu dan membuat ujung-ujung toko menjadi lebih lengkung dan yang berujung runcing sudah diperhalus akan lebih bisa menarik otak untuk berbelanja.

  • Terlalu banyak terhadap satu hal membuat otak anda ‘buta’.

Repetition blindness” langsung beraksi ketika kita melihat begitu banyak barang dari obyek yang sama.

Pikirkan ketika anda melihat kesamaan kotak pasta gigi. Sama ukurannya, warna, dan gambar grafiknya. Ketika menghadapi yang serba sama ini, otak kita akan mencari perbedaan.

Jika kita tidak bisa menemukan variasi, kita akan menganggap semuanya sama, tidak peduli merk atau kemasan dari produk yang berbeda-beda. Ini pula yang mengakibatkan kita tidak bisa melihat pohon-pohonnya ketika kita melihat hutan.

Di tengah ‘lautan’ yang sama, produsen yang smart akan mengemas produk mereka sedemikian rupa sehingga ia begitu ‘mencolok atau menonjol’ dari rak-rak di supermarket.

Lelaki dan perempuan ternyata di ‘hard-wired’ yang berbeda ketika mereka berbelanja. Laki-laki berbelanja untuk mencari target. Perempuan berbelanja untuk mencari ‘landmarks.’ Perempuan mengeksploari teritori, sedangkan laki-laki membuat peta.

Asal adalah penting. Otak suka melihat sumber dari produk yang ada di dalam kemasan. Otak kita menghargai gambar sapi yang ada pada produk susu, dan gambar anggur pada botol-botol anggur.

Itu adalah sebagian kecil dari fenomena pikiran bawah sadar yang dibahas dalam pelatihan ini.

Materi Pelatihan

1. Introducing the Buying Brain:

Mempelajari bagaimana Neuroscience mulai digunakan oleh marketer top untuk mengetahui proses apa yang sesungguhnya terjadi ketika seseorang membeli suatu barang atau jasa.

2. $1 Trillion to Persuade the Brain:

Mempelajari betapa besar biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan di seluruh dunia untuk membujuk otak pelanggan agar membeli barang yang mereka jual. Mereka hanya menduga-duga, gelap, apa yang sebenarnya terjadi dalam benak pelanggan ketika pelanggan membeli barang.

3. Neuromarketing Technology:

Peserta akan mempelajari bahwa dengan memanfaatkan hasil-hasil dari neuroscience, pemasar akan bisa lebih memahami apa yang sesungguhnya diminati oleh pelanggan. Cara ini lebih ampuh dibanding sampel atau kuesioner…

4. Your Customer’s Brain Is 100,000 Years Old:

Peserta akan memahami cara-cara untuk membangktikan the primal part of the human brain untuk mensukseskan kampanye pemasaran mereka. Peserta akan memahami mekanisme yang digunakan oleh otak ketika otak mulai menaruh perhatian pada pesan marketing anda. Anda akan menemukan tiga hal yang membuat otak pelanggan frustrasi, dan bagaimana anda bisa menghindarkannya.

5. The Primal Brain in the Modern World

6. The Five Senses and the Buying Brain:

Peserta akan memahami cara kerja lima indera manusia
Bagaimana menyusun pesan, membangun produk, menciptakan pengalaman dan gagasan yang bisa memanfaatkan lima indera tadi
Peserta akan memahami bagaimana kelima indera tadi saling berinteraksi untuk menciptakan realita, hari demi hari, dan bagaimana memanfaatkan informasi tadi untuk kepentingan pemasaran.

7. The Boomer Brain Is Buying:

Peserta akan memahami bagaimana umur mempengaruhi otak pembeli
Strategi apa yang tepat digunakan ketika target market umurnya 60 tahun ke atas
Bagaimana cara menyusun pesan yang tepat bagai orang-orang yang umurnya 60 tahun keatas.

8. The Female Brain Is Buying:

Mengapa jenis kelamin berbeda ketika mereka memutuskan untuk membeli barang atau jasa
Bagaimana bisa secara efektif mengarahkan pesan marketing kita kepada otak perempuan
Peserta akan memahami elemen-elemen dari pesan marketing yang disukai oleh otak perempuan.

9. Learning about the Female Brain

10. Neuromarketing and Baby Care Products:

Peserta akan memahami perbedaan otak pelanggan perempuan dan ibu-ibu
Mengapa peran keibuan mempertinggi fungsi otak tertentu
Bagaimana menyusun pesan pemasaran yang cocok bagi para ibu.

11. Spending Power of Moms

12. The Empathic Brain Is Buying:

Peserta akan mempelajari riset terobosan terakhir yang menunjukkan bagaimana otak kita bereaksi atau “mirror” ketika kita melihat orang lain melakukan hal-hal tertentu
Peserta akan belajar memanfaatkan the Mirror Neuron System untuk mengundang calon consumers untuk mengalami produk, jasa, merek, dan lingkungan yang peserta tawarkan.

13. Neuromarketing Measures and Metrics

14. The Consumer Journey Framework:

Peserta akan memahami langkah-langkah dari the Consumer Journey Framework yang bisa digunakan oleh kampanye pemasaran untuk memudahkan calon pembeli ‘menempuh’ jalan untuk membeli produk kita.
Bagaimana peran tim kreatif untuk memahami framework tadi untuk memaksimalkan efektivitas pesan pemasaran.

15. The Buying Brain and Brands:

Peserta akan memahami betapa merk bisa diukur secara akurat menggunakan 7 unsur dari Brand Essence Framework
Bagaimana framework tadi bisa digunakan untuk memperkuat existing brands, untuk mempertinggi sukses brand extensions dan juga untuk mempertinggi merek baru.

16. The Buying Brain and Products:

Akan dibahas bagaimana proses spesifik yang digunakan oleh pikiran bawah sadar ketika kita mengkonsumsi atau mengalami suatu produk atau barang
Bagaimana mempertinggi sukses dan menghindarkan kesalahan ketika meluncurkan produk baru dengan memanfaatkan proses berpikir dari bawah sadar.
Bagaimana menentukan harga yang pas yang dianggap rasional oleh pikiran bawah sadar dari pelanggan.

17. The Buying Brain and Packaging:

Peserta akan belajar bagaimana menerapkan prisip dari neuroscience yang bisa membuat desain produk menjadi jauh lebih efektif
Peserta akan belajar menerapkan seperangkat Neurological Best Practices yang digunakan ketika proses mendesain kemasan.

18. The Buying Brain in the Aisle:

Peserta akan memahami mengapa otak akan menghindari lingkungan ritel tertentu…
Memahami framework yang digunakan oleh otak ketika mengorganisir pengalaman berbelanja
Bagaiaman menerapkan best practices dalam lingkungan ritel.

19. The Buying Brain and Advertising:

Peserta akan memahami specific neurological best practices untuk mempertinggi efektivitas pesan periklanan
Memahami 4 kunci dari prinsip neuroscience sebagai dasar penyusunan iklan yang paling efektif.

Jadwal-jadwal Pelatihan yang akan datang:

  • 27 - 28 September 2018
  • 30 - 31 Oktober 2018
  • 29 - 30 November 2018
  • 27 - 28 Desember 2018

Fasilitas:

  • Hotel Berbintang
  • Sertifikat Training
  • Modul (Hard Copy & Soft Copy)
  • Training Kit
  • Souvenir
  • 1x Lunch dan 2x Coffee Break
  • Konsultasi kepada trainer jika ada materi yang belum jelas

Biaya Pelatihan adalah sebesar Rp. 3.800.000,- per peserta.

Untuk mendaftar pelatihan ini, silakan klik dan isi form pendaftaran pelatihan.

Atau anda bisa telpon atau sms kami pada no:

  • 0813-2161-6080
  • atau 0851-0161-0108
  • atau 0819-1058-7707

E-mail : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Facebook : Borobudur Training & Consulting

Twitter : @pelatihan_btc

Instagram : borobudurtraining